Farida (53 tahun) nyaris putus asa ketika empat tahun lalu, di bagian vitalnya tumbuh benjolan yang membuatnya tubuhnya lemas dan nyaris mengalami pendarahan tiap hari. Penyakitnya itu dimulai saat dia merasakan kesulitan buang air besar. Dia mencoba memeriksakan diri ke rumah sakit tapi tidak ada respons lebih lanjut, terutama mengetahui penyakit yang dideritanya.

Namun seiring waktu benjolan di tubuhnya makin membesar. Nyaris selama 1,5 tahun dia mengalami pendarahan ketika buang air besar. Di rumah sakit selanjutnya, setelah melakukan pemeriksaan intensif, barulah diketahui ternyata penyakit yang mengganggunya selama ini adalah kanker stadium IV a.

Setelah vonis tersebut, dia menyadari, hanya segelintir orang saja yang berhasil pulih setelah divonis kanker. Hidupnya kini tinggal menunggu ajal. Rida memasrahkan diri jika ajal menjemput.

Siapa sangka, jika penyakit mematikan yang ada di dalam tubuhnya ini justru sembuh berkat rokok.

rokok

rokok

Ya, Farida kelak bisa mengembalikan harapan hidupnya. Kanker yang menggerogoti tubuhnya ternyata sembuh tanpa proses operasi atau kemoterapi yang menyiksa. Daya hidupnya kembali dengan terapi rokok yang dijalani di Griya Balur, Kudus, Jawa Tengah.

Di sana, Rida menjalani terapi rokok sekali dalam sepekan yang membuat kondisinya membaik, bahkan ia bisa kembali beraktivitas. Setelah menjalani terapi itu, dia merasakan tubuhnya lebih kuat dan sehat. Proses pendarahan memang masih terjadi, tetapi bisa dikendalikan.

Rokok yang digunakan untuk terapi adalah rokok divine yang telah diberi asam amino sehingga berfungsi mengeluarkan radikal bebas dari dalam tubuh.

rokok divine

Metode pengobatan ini dikembangkan oleh Greta Zahar, seorang ahi kimia radiasi (radikal bebas dan biradikal) bersama Prof. Sutiman Bambang Sumitro, Guru Besar di Universitas Brawijaya.

Dunia medis modern memang tidak menerima metode pengobatan ini dengan mengatakan bahwa apa yang dimulai oleh Dr Greta Zahar tidak ada standarnya. Tetapi, di tengah itu, nyatanya, sejumlah orang yang terselamatkan hidupnya melalui pengobatan ini terus bertambah.

Gambar ilustrasi: Eko Susanto

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s